Diperbaharui pada Jumat, 11 Agustus 2023 | 11:32

ASUS Zenbook S13 OLED UX5304, Lebih Ringan dari MacBook Air

review ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Laptop tipis dan ringan seringkali mengakibatkan pengorbanan dalam beberapa aspek. Namun, Zenbook S 13 OLED 2023 berhasil menghindari banyak kompromi tersebut, termasuk performa, masa pakai baterai, port, dan tampilan.

Meskipun demikian, terdapat alasan-alasan lain untuk tidak membeli laptop ini selain dari harga yang premium. Namun, perlu diingat bahwa alasan tersebut mungkin tidak menjadikan laptop ini sebagai pilihan yang buruk.

Desain Tipis Tapi Kokoh

review ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Asus telah menghadirkan perangkat Zenbook ultralight terbaru yang menjadi salah satu laptop paling ringan di tahun 2023, dengan berat di bawah 1kg. Meskipun demikian, klaim Asus tentang "kelasnya" memerlukan klarifikasi lebih lanjut, karena ada laptop 13 inci lain yang juga memiliki berat serupa atau bahkan lebih ringan.

Secara visual, Zenbook S 13 OLED memiliki tampilan yang sangat menarik. Desain ramping dengan potongan pada penutup layar, mengambil inspirasi dari logo baru Asus, memberikan kesan yang kuat. Laptop ini mengadopsi rasio aspek layar lebar klasik 16:9 pada layar 13,3 inci.

Dalam hal konstruksi, perangkat ini terbuat dari potongan logam ringan yang kokoh, menghasilkan bentuk yang solid meskipun ada sedikit berderit saat dirotasi. Keandalan jangka panjang terjamin dengan sertifikasi ketahanan terhadap benturan kelas militer.

Tidak hanya itu, Zenbook S 13 OLED UX5304 menggunakan bahan plasma-ceramic aluminum yang dihasilkan melalui teknik pemrosesan eksklusif dengan menggunakan air murni dan listrik. Ini memberikan bodi laptop ketahanan terhadap korosi, durabilitas yang baik, serta dampak lingkungan yang minim.

Saat laptop dibuka, bagian belakang penutup layar sedikit menurun di belakang keyboard, menghasilkan ketinggian tambahan sekitar satu sentimeter. Hal ini meningkatkan sudut pandang yang lebih nyaman dan membantu pendinginan yang lebih efektif.

Performa Sesuai Harapan

review ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Meskipun Zenbook S 13 OLED adalah salah satu laptop ultralight yang memiliki harga tinggi, Anda tetap akan mendapatkan performa yang luar biasa untuk investasi Anda.

Dengan prosesor Intel Core i7 generasi ke-13 yang kuat, RAM 16GB, dan SSD 1TB yang besar, serta layar OLED beresolusi tinggi pada model yang diuji, harapannya sangat tinggi. Asus tidak mengecewakan dalam hal performa Zenbook S 13 OLED.

Tersedia juga varian dengan prosesor AMD Ryzen 7 yang lebih terjangkau di beberapa negara, menawarkan jumlah RAM dan penyimpanan SSD yang sama. Sayangnya, kami tidak dapat memberikan pandangan mengenai performa atau efisiensi daya dari varian AMD ini karena kami memiliki contoh yang menggunakan prosesor Intel.

Kecepatan laptop ini mengesankan, sering kali sejajar dengan MacBook Air generasi M2 dalam banyak pengujian. Meskipun terjadi penurunan dalam performa grafis, yang sebagian disebabkan oleh penggunaan GPU terintegrasi Intel Iris Xe daripada grafis terpisah.

Namun, kecepatan baca SSD mencapai 7Gbps, menunjukkan performa penyimpanan yang cepat. Anda bahkan memiliki opsi untuk meningkatkan RAM menjadi 32GB untuk meningkatkan kinerja lebih lanjut, meskipun ini akan memerlukan biaya tambahan.

Meskipun beberapa laptop pesaing menawarkan spesifikasi serupa, sering kali masalah terletak pada sistem pendingin yang tidak efisien yang dapat membatasi performa. Di Zenbook S 13 OLED, sistem pendinginnya solid, meskipun tidak sepenuhnya tanpa suara.

Pada mode 'kinerja', yang seharusnya memiliki pendinginan paling intens, kipas tetap aktif bahkan saat melakukan tugas-tugas sederhana seperti menonton video atau menginstal aplikasi. Meskipun bisa mengganggu saat bekerja pada tugas berat, suara latar belakang tetap yang paling mengganggu.

Seperti banyak laptop, Zenbook juga cenderung panas di bagian bawahnya saat digunakan. Laptop ini lebih cocok untuk digunakan di atas permukaan datar daripada di pangkuan Anda.

Pengujian

ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Di dalam Zenbook S 13 OLED, terdapat prosesor Intel Core i7-1355U Generasi ke-13 terbaru. Meskipun Intel tidak menjanjikan peningkatan kinerja yang signifikan dibandingkan dengan seri U Generasi ke-12, chip ini tetap menjadi salah satu chip ultraportable terbaik di pasaran tahun ini.

Meskipun ada kesulitan dalam mengendalikan suhu pada desain yang lebih tipis, tetap saja komputer ini memiliki kemampuan komputasi yang sangat hebat. Anda bisa dengan mudah mengedit video dan foto dalam kualitas tinggi tanpa kendala, hal yang jarang ditemukan pada laptop dengan ukuran yang ramping dan ringan.

Zenbook S 13 OLED menggunakan prosesor dari seri AMD Ryzen 6000 pada tahun sebelumnya, yang menjadi salah satu alasan utama mengapa perangkat tersebut sangat istimewa. Namun, tahun ini, Zenbook telah beralih secara eksklusif menggunakan prosesor dari Intel.

Hal ini menimbulkan perasaan campuran, karena seri AMD Ryzen 6000 sebelumnya telah memberikan kinerja yang luar biasa, meskipun terkadang sulit didapatkan karena masalah pasokan yang ada. Namun, walaupun demikian, prosesor Core i7 Generasi ke-13 tetap bersaing dengan pilihan dari AMD dan Apple.

Zenbook S 13 OLED memiliki performa yang setara dengan Ryzen 7 6800U yang digunakan pada model pengujian tahun lalu dalam uji grafis. Dalam pengujian penggunaan aplikasi seperti Premiere Pro, Zenbook ini sedikit lebih unggul (terutama karena keunggulan Intel), namun dalam performa permainan, kinerjanya sedikit lebih rendah (di mana AMD biasanya lebih baik).

Beberapa skor benchmark sintetis menunjukkan bahwa kinerjanya sedikit di bawah model sebelumnya yang menggunakan chip AMD, terutama terlihat saat digunakan untuk tugas berat. Akan tetapi, untuk tugas sehari-hari seperti email, browsing web, dan tugas kantor standar, perbedaan performa ini mungkin tidak begitu terasa.

Dalam perbandingan dengan produk Apple, Zenbook S 13 OLED berhasil mengungguli M2 MacBook Air dalam pengujian single-core. Meskipun MacBook Air mendominasi dalam pengujian multi-core karena memiliki dua core yang lebih berfokus pada performa, secara keseluruhan, Zenbook berhasil memberikan hasil yang kuat, meskipun tidak sehebat chip Intel pada beberapa model sebelumnya.

Pada saat melakukan pengujian benchmark yang lebih intensif, karakteristik tipis Zenbook mulai terlihat. Kipas yang berisik pada beban berat menunjukkan kerja keras untuk menjaga Core i7 tetap dingin, dan suhu sering mencapai level 90-an Celsius selama pengujian. Meskipun tidak sepanas XPS 2022, tetapi suhu yang tinggi masih menjadi concern. Ini tercermin dalam skor Cinebench yang menurun selama pengujian berlangsung.

Namun, ini bukan masalah besar selama penggunaan sehari-hari, seperti membuka banyak tab Chrome dan menjalankan aplikasi seperti Spotify di latar belakang. Mode "Whisper Mode" dapat diaktifkan melalui perangkat lunak MyAsus, yang membuat kipas menjadi sangat tenang.

Meskipun ini dapat membatasi kinerja, namun tetap nyaman digunakan untuk tugas-tugas ringan. Anda juga dapat menonaktifkan Whisper Mode untuk pekerjaan yang lebih berat, namun suara kipas akan terdengar dari waktu ke waktu.

Namun, yang paling menarik dari perangkat ini, sampai saat ini, adalah masa pakai baterainya. Dalam pengujian beban kerja harian, Zenbook S 13 OLED memiliki daya tahan baterai yang luar biasa, dengan rata-rata penggunaan lebih dari delapan setengah jam. Ini jauh lebih baik daripada Zenbook tahun sebelumnya, dan bahkan sebanding dengan daya tahan baterai MacBook Air.

Masa pakai baterai yang lama ini merupakan salah satu keunggulan yang sangat berarti dari Zenbook ini.

  • PCMark = 5783
  • 3DMark Time Spy = 1799
  • 3DMark FireStrike = 4837
  • 3DMark NightRide = 16566
  • Cinebench R23 Single Core = 1162
  • Cinebench R23 Multi Core = 8646
  • PugetBench untuk Premiere Pro = 443
  • Final Fantasy XV (1920 x 10080, High) = 1690
  • Ekspor 4K (Adobe Premiere Pro 15) = 6:28

Layar Jernih, Audio Berasa Sultan

review ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Laptop Zenbook S 13 OLED dilengkapi dengan panel layar OLED yang menghadirkan warna cerah dan kontras yang luar biasa. Meskipun kecerahan maksimum sekitar 350 nits, hal ini cukup standar untuk laptop modern, meskipun visibilitas di luar ruangan mungkin sedikit terpengaruh.

Mode HDR bisa diaktifkan untuk meningkatkan kecerahan, menghasilkan pengalaman HDR yang mengesankan. Terdapat empat preset tampilan yang dapat dipilih: Native, sRGB, DCI-P3, dan Display P3. Keempatnya memberikan kualitas tampilan yang hebat, dengan cakupan AdobeRGB sekitar 96%.

Laptop Zenbook S 13 OLED dilengkapi dengan speaker stereo yang ditempatkan di bagian bawah laptop, serta dukungan Dolby Atmos dalam perangkat lunaknya. Hasilnya adalah suara yang kaya dan penuh. Kualitas audio baik untuk mendengarkan musik, dengan nada khas dan bass yang kaya, serta memberikan pengalaman audio yang mendalam saat menonton film atau acara TV.

Pada bagian bawah layar terdapat keyboard ukuran penuh, meskipun Asus membiarkan sedikit ruang kosong di sekitarnya. Karena desain yang kompak, perjalanan tombol sedikit terbatas, terutama pada tombol Shift dan Tab.

Namun, meskipun demikian, keyboard ini tetap nyaman untuk mengetik. Tombol memberikan respons yang baik dan terasa seperti diklik. Pencahayaan latar belakang juga disesuaikan dengan kondisi pencahayaan sekitar, memberikan kenyamanan saat digunakan di berbagai lingkungan. Touchpad yang besar juga memberikan pengalaman presisi yang tinggi, yang tidak selalu dapat ditemukan pada laptop lain.

Fitur dan Konektivitas Komplit

ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Walaupun sangat tipis, Zenbook S 13 OLED dilengkapi dengan beragam port yang mengesankan. Dua port USB-C mendukung Thunderbolt 4 (hanya pada model Intel) dan berfungsi sebagai port pengisian daya. Selain itu, terdapat satu port USB-A dan port HDMI.

Asus telah memilih pendekatan yang lebih praktis dalam hal konektivitas. Koneksi nirkabel melalui Wi-Fi 6E dan Bluetooth 5.3 juga kuat. Webcam Full HD (1080p) yang terletak di atas layar menunjukkan kinerja yang baik. Ini mengatur eksposur dengan baik dan menghasilkan warna yang memadai, meskipun kondisi pencahayaan yang baik diperlukan untuk hasil terbaik.

Asus juga menambahkan mode bantuan AI untuk webcam, yang dapat memburamkan latar belakang, menjaga kontak mata dengan kamera, atau menjaga wajah Anda tetap dalam bingkai. Meskipun ini berfungsi dengan baik, penggunaan mode ini dapat membebani prosesor dan mengakibatkan kipas beroperasi secara intens.

Zenbook S 13 OLED menjalankan sistem operasi Windows 11, dengan sedikit tambahan perangkat lunak. Selain driver audio Realtek dan Dolby, serta perangkat lunak chipset Intel, satu-satunya aplikasi pra-instal lainnya adalah MyASUS. Ini memberikan berbagai opsi penyesuaian tambahan, seperti untuk tampilan, pendinginan, dan webcam. Fitur ini cukup berharga.

ASUS Zenbook S13 OLED UX5304

Anda bisa memesan Zenbook S13 OLED UX5304 melalui situs web resmi ASUS online store dan Blibli dengan harga promo Rp22.999.000, dan Anda juga akan mendapatkan hadiah berupa mouse.

Harga normal dari Zenbook S13 OLED UX5304 adalah Rp23.999.000. Dengan ASUS Zenbook S13 OLED UX5304, Anda akan mendapatkan laptop premium dengan desain elegan, performa yang handal, dan komitmen terhadap kesadaran lingkungan yang tinggi.

Kriteria Spesifikasi
Ukuran Layar 13.3 inch
Resolusi Layar 2880 x 1800 Pixel
Tipe Prosesor Core i7
Jumlah Core Deca Core
Nomor Prosesor 1355U
Kecepatan Prosesor 5 GHz
RAM 16 GB
Kapasitas HDD 1 TB
Kartu Grafis Intel
Weight 1 kg
Dimensions 29.62 x 21.63 x 1.09 mm
Battery 4-cell, 63 WHrs
USB Type-C -
SSD/eMMC -
USB Port USB 3.2
Tabel dapat digeser kiri atau kanan

Kesimpulan

Pada akhirnya, perangkat ini adalah paket yang bagus, dan kombinasi kinerja, layar, pemilihan port, spesifikasi, dan masa pakai baterai yang ditawarkannya mengalahkan apa yang akan Anda temukan di beberapa produk yang lebih mahal.

Ada area yang perlu ditingkatkan, terutama dengan speaker dan trackpad, tetapi tidak banyak kompromi yang parah. Jika Anda bertanya kepada saya tentang alternatif MacBook Air yang menjalankan Windows, Zenbook S 13 OLED sangat cocok.

Like us!
Imam Ali

Content Writer

1735 Posts

Berbekal photography dan multimedia desain membuka jalan ke perusahaan konsultan cekindo.com. Awali karir jurnalistik di Majalah Chip Foto Video. Ketertarikan pada teknologi dan gadget berkembang ke Majalah Chip dan Chip.co.id, mulai dari review gadget dan peripheral PC, berlanjut ke Tabloid Sinyal dan SinyalMagz. Hobi otomotif memberi kesempatan bekerja di Agency mengawal konten otomotif. Di Pricebook, membuat beragam artikel terkait news, ulasan dan review serta info pasar yang berbasis SEO.