Kualitas Smartphone Lokal - Review Kinerja SPC L50 Prima oleh Ryan

Harga termurah : Rp 620.000
  • Desain

    3.00
  • Kecepatan proses

    3.00
  • Layar

    3.00
  • Portabilitas

    4.00
  • Kamera

    2.50

Kualitas Smartphone Lokal

  • Desain
  • Kecepatan proses
  • Layar
  • Portabilitas
  • Kamera
Ryan
Novice 2

SPC L50 Prima diciptakan buat apa?

Mungkin itu judul yang pas buat review ini, ya kali ini aku mau review smartphone dari SPC yaitu SPC L50 Prima.

Bagi yang belum tau dengan brand SPC, yuk kita saya kenalkan dulu.

SPC Mobile merupakan perusahaan smartphone lokal yang dimiliki oleh PT Supertone, SPC Mobile menghadirkan smartphone bersistem operasi android yang bertujuan memberikan persaingan kepada brand smartphone yang ada di Indonesia, mungkin SPC Mobile ingin menunjukan bahwa Indonesia juga bisa loh membuat sebuah smartphone.

Jhoni : “Ko abang bisa punya SPC L50 Prima? Beli dari mana?”

Aku : “Aku ga beli Jhon, tapi dikasih. Waktu itu ada sodara bertamu ke rumah, sodara ini rumahnya jauh disebrang pulau dan ngasih hadiah smartphone SPC L50 Prima ini. Waktu itu rasa seneng aku dobel, ketemu sodara yang udah lama ga ketemu dan aku dikasih hadiah berupa smartphone. Tapi aku baru tau kalo ada smartphone brand SPC. Pas sodara aku udah pulang aku coba browsing eh ternyata ini smartphone lokal dan eng ing eng melihat spesifikasinya aku speechless, kecewa sih engga, namanya dikasih ya bersyukur  tapi mungkin rasa senengnya berkurang :D”

Berikut spesifikasinya :

  Chipset : Mediatek MT6580 GPU Mali 400 MP2 Quad Core 1.3 GHz Cortex-A7
  Display : 4,5 Inch 480 x 854 pixels
  Camera : Rear Camera 8 MP Fix Focus + Flash, Front Camera 8 MP
  Connection : LTE, 3G, Bluetooth, WIFI, GPS
  Battery : Li-Ion 2000 mAh
  SIM Card slot : Dual SIM Card (Micro + Micro)
  RAM/ROM : 1GB/8GB

Eh aku lupa, bagi yang bingung itu si Jhoni siapa, si Jhoni itu temen khayalan, entah kenapa dia kepo pas aku review smartphone ini, katanya penasaran juga dengan SPC L50 Prima ini :D

Lanjut ..

Awalnya aku sempet bingung. “SPC L50 ini buat apa? Dusnya buka jangan? Atau aku jual aja ya?” soalnya sayang juga kalo ga kepakai, begitu fikirku, tapi kalo dijual ga enak sama sodara, ya walaupun ga tau kapan ketemu lagi dan sodara aku ga bakal tau. Akhirnya aku fikir ga ada salahnya aku coba dulu deh, penasaran juga nyobain smartphone lokal :D

UNBOXING

Dus box SPC L50 Prima berwarna putih dengan bagian depan ada gambar penampakan smartphonenya, sekilas mirip mantan smartphone aku yang dulu.

Jhoni : “Siapa bang?”

Aku : “Diem dulu Jhon nanti aku bahas”

Pada bagian belakang boxnya terdapat spesifikasinya dan tulisan “Free Case”, lumayan nih.

Langsung deh dengan semangat aku buka segel dan boxnya. Dan taraaaa ini yang aku dapat di dalam boxnya :

  Smartphone SPC L50 Prima berwarna grey
  Kepala charger
  Kabel micro USB
  Headset
  Softcase bening
  Buku panduan
  Buku garansi
  Baterai berwarna biru
  Anti gores

Lengkap kan? Dengan harga 700 ribuan dapet smartphone paket komplit. Ya harganya waktu itu 700 ribu, kalo sekarang aku cek harganya 600 ribuan, barangkali ada yang jual lebih murah lagi silahkan bandingkan harganya di web Pricebook ini ya supaya mudah dan ga repot buka web ini buka web itu.

Langsung deh aku fokus ke smartphonenya.

KESAN PERTAMA

Pertama liat desainnya kaya mantan smartphone yang pernah saya pake dulu yaitu Redmi 2. Aku pegang pegang, raba raba, pencet pencet tombolnya lumayan empuk. Kesan pertama aku SPC L50 Prima ini serba lumayan, lumayan enak dipegang, lumayan enak dipandang berasa nostalgia.

REVIEW DULU YUK

Review ini setelah aku pakai beberapa bulan, sempet aku jadikan smartphone utama selama 1 minggu

Yang pertama yang aku review bagian desain dan layar, baiklah kita mulai ..

DESAIN & LAYAR

SPC L50 Prima berbahan dasar plastik, dimensinya bodynya kecil hanya 68 x 137 x 10.4 mm dan beratnya juga ringan. Aku suka dengan desainnya karena nyaman banget kalo dipake dengan satu tangan, aku ga suka dengan smartphone berbody besar, ribet dipakai dan disakuin.

Seperti yang aku bilang di atas desain SPC L50 Prima ini rada mirip dengan Redmi 2, namun SPC L50 Prima ini bentuk kameranya bulat, dibawah kamera ada single LED flash, letak speaker berada di body belakang bagian bawah, bagian depan atas ada kamera depan beserta earpeace, bagian depan bawah ada tombol kapasitif (home, back, recent apps), bagian atas bawah layar yang tebel dan letak port USB yang peletakannya rada aneh yaitu di bagian atas smartphone bersebelahan dengan port jack audio 3.5mm. Selain itu juga di sisi kanan ada tombol power dan volume rocker serta lubang microphone berada dibagian bawah.

Casing belakang bisa dibuka pasang, di dalamnya ada dual slot microSIM dan slot microSD.

Alasan kenapa bagian atas dan bawah layar dibikin tebal mungkin karena supaya body SCP L50 Prima ini dimensinya menjadi lebih besar karena resolusi layarnya sendiri hanya 4.5 inchi aja. Sayangnya masih berpanel TFT 480 x 854 Pixel saja.

Jhoni : Emang kenapa kalo TFT bang? Jelek bukan?

Aku : Jadi gini Jhon, layar panel TFT itu kualitasnya di bawah panel IPS, kecerahannya kurang dan warna yang dihasilkan cenderung pucat apalagi resolusinya cuma 480 x 854 Pixel aja, kalo dpakai dibawah sinar matahari mesti siap siap aja tangan satunya buat nutupin layar soalnya ga keliatan, di tahun 2018 ini standar minimal layar berpanel IPS.

Jhoni : Jadi jelek dong bang layar SPC L50 Prima ini?

Aku : Hmm ya lumayan lah, hanya saja di berbagai kondisi rada mengganggu kalo dipakai dibawah sinar matahari dan layar LPC L50 Prima ini pas dipakai harus langsung menghadap ke muka, kalo tidak gambarnya jadi kabur misal ditaro di atas meja sedangkan aku duduk di kursi jadi keliatan remang remang apa yang ada di layarnya.

Namun selalu ada hikmah di setiap kekurangan Jhon, layar SPC L50 Prima ini susah buat dikepoin orang, misal aku lagi di angkot nih, aku duduk di tengah orang lalu chattingan atau liat postingan instagram, biasanya kan rada risih dengan orang di sebelah takut liatin gitu kepo (aku juga kadang gitu soalnya wkwk) nah kalo pake SPC L50 Prima ini mah bebas, kalo diliat dari samping ya chattingan dan foto foto instagram jadi kabur, so jadi ga risih dikepoin orang deh.

PERFORMA HARDWARE & SOFTWARE

SPC L50 Prima ini ditenagai dengan Chipset Mediatek MT6580 GPU Mali 400 MP2 Quad Core 1.3 GHz Cortex-A7 dipadukan dengan RAM 1GB dan ROM 8GB

Jhoni : Bisa ngapain aja itu bang? Main mobile legends bisa? PUBG?

Untuk masalah performa aku tegasin Chipset dan RAM SPC L50 Prima ini diciptakan buat pekerjaan ringan saja seperti sosmed, untuk bermain game sebaiknya jangan berharap banyak, kalo sekedar game ringan ya ga masalah, main Mobile legends bisa di settingan paling rendah tapi ga nyaman sering loncat loncat dan baru dimainkan sebentar smartphone ini langsung panas, padahal aplikasi yang aku install sedikit dan aplikasi yang berjalan dibelakang layar aku matiin semua, RAMnya tidak memadai. ROM hanya 8GB cuma bisa nampung sedikit aplikasi saja. PUBG? Lah Jhon kebangetan kamu.

Jhoni : Bukannya namanya Prima bang?

Aku : Apalah arti sebuah nama Jhon, Prima dalam artian yang ringan saja. Ibarat kamu yang cempreng tapi lagi sehat prima disuruh angkat beras 100kg ya susah Jhon ga bisa dipaksakan.

SPC L50 Prima ini berbasis android Nougat 7.0 yang saat ini aku belum dapet update ke 7.1, kayanya sih ga bakal dapet update lagi.

Jalankan aplikasi ga bisa berbarengan, kalo berbarengan misal 4 aplikasi kinerjanya jadi berat. Aku sering browsing sambil dengerin lagu, lagi enak enak dngerin lagu favorite eh lagunya berhenti ditengah tengah, aplikasi lagu close dengan sendirinya, ibarat kamu lagi joged joged dengerin lagu dangdut dikampung sebelah trus listrik mati, lagi goyang langsung diem :D

Jadi sebaiknya di close dulu semua aplikasinya ya, dan pakainya satu satu.

KAMERA

SPC L50 Prima ini dibekali Rear Camera 8 MP Fix Focus + Flash, Front Camera 8 MP. Resolusinya terbilang kecil buat tahun 2018 ini. Hasil kamera depan dan belakang sangat pas pasan, resolusinya sama, disiang hari aja warnanya pudar, terlalu over eksposure, brightnessnya suka terlalu tinggi sehingga detail objek foto tidak dapet.

Mode manual ada, untuk mengatur ISO, white balance, kontras, sarurasi dan Mengatur EV. Namun ya tidak terlalu berpengaruh ke hasil fotonya. Kalo untuk low light sudah bisa diperkirakan lah ya tidak rekomended.

Untuk perekaman video juga sama hasilnya, kamera belakang resolusi tertinggi HD 720P dan kamera depan 480P. Hasil perekamannya mungkin sama kaya hp jaman dulu seperti Nokia Symbian, Blackberry OS7 sebelum ada android.

Jhoni : Iphone aja resolusi kameranya kecil bang tapi bagus hasilnya

Aku : Kalo Iphone resolusi boleh kecil tapi didukung dengan faktor lain seperti sensor dan software yang canggih lah Jhon, jangan samakan smartphone harga jutaan dan 700 ribuan.

BATERAI

Baterai yang ditanamkan di SPC L50 Prima ini jenis Li-Ion berkapasitas 2000 mAh, eh bukan ditanamkan sih karena bisa lepas pasang kaya smartphone jaman dulu. Keuntungan baterai yang bisa di copot pasang ini kalo smartphone hang tinggal cabut baterai aja, beres deh, mungkin emang itu tujuannya kali, soalnya Chipset dan RAM nya rawan hang :D

Jhoni : Kecil amat bang kapasitasnya, awet ga tuh buat seharian?

Aku : Awet atau tidaknya itu tergantung pemakaian Jhon, kalo pengalaman aku pribadi ga bisa sampe satu hari, aku pake buat sosmed aja 1 jam sekali aku pakai buat instagraman selama 10 menit mungkin, trus chattingan sama istri orang :D, baretrainya kuat dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore.

Pengisian baterainya dari 10% ke 100% memakan waktu 1 jam 40 menitan.

SENSOR

SPC L50 Prima ini minim sensor, ada sensor Accelerometer dan Proximity. Itu wajar karena harganya cuma 700 ribuan aja, sekarang sih 600 ribuan, makin wajar :D.

KONEKTIVITAS

Kabar baiknya SPC L50 Prima ini sudah support 4G LTE, sudah dipastikan jaringannya ngebut, tapi tergantung operatornya juga sih :D

Selain itu ada Bluetooth yang mungkin koneksi ini sudah mulai ditinggalkan karena adanya pihak ke 3 kaya Share IT dll.

Ada WIFI yang membuat kamu bisa nebeng Hotspot tetangga.

Dan ada GPS berfungsi buat lacak keberadaan smartphone bila hilang atau lupa naro dan juga buat mencari arah lokasi rumah mantan mungkin :D

Mungkin cuma segitu aja pembahasan SPC L50 Prima ini soalnya aku bingung mau bahas apa lagi.

Jhoni : Masuk kesimpulan aja bang, ini smartphone diciptakan buat apa dan buat siapa? Worth it ga buat dibeli?

Baiklah, KESIMPULAN

SPC L50 Prima ini diciptakan buat kamu yang baru belajar menggunakan smartphone, misal anak SMP atau Orang tua yang baru pegang smartphone android, SPC L5 Prima ini kurang cocok buat main game, untuk Fotografi hasil fotonya pas pasan namun masih bisa diterima buat abadikan sebagian momen, misal kamu pengen nostalgia dengan kamera hp jaman dulu gitu biar lebih klasik :D

Kelebihan dan sekaligus kekurangannya pada bagian layar, kekurangan sudut pandang terbatas dan klebihannya ga rawan dikepoin orang :D

Soal worth it atau tidak itu tergantung kebutuhan namun bagi aku kurang worth it, aku lebih baik nabung dulu dikit buat beli yang lebih worth it misal Meizu M6 yang harganya 999.000 yang spesifikasinya jauh diatas ini. Inget, ada harga ada rupa.

Tapi kalo dana pas pasan tapi pengen punya smartphone android, SPC L50 Prima ini lumayan worth it ko.

Harapan aku terhadap SPC Mobile, aku sangat menghargai dan mendukung penuh SPC Mobile dalam menciptakan smartphone buatan dalam negeri, aku berharap SPC Mobile tidak setengah stengah dalam menciptakan smartphone agar dapat diterima dengan baik di masyarakat, mungkin harus mncontoh Advan yang sekarang sudah berkembang pesat dalam menciptakan smartphone lokal.

Mungkin segitu aja review SPC L50 Prima ini, ini murni penilaian pribadi aku, mudah mudahan membantu kamu sebagai pembaca yang sedang mencari informasi tentang smartphone ini. Soal beli atau tidak kamu yang menentukan. Mohon maaf bila ada salah kata dan penulisan.

Terima kasih sudah membaca sampai habis, terima kasih juga buat Pricebook Indonesia.

Review ini aku tutup ya. Wassalam, see you later ;)

Apa review ini berguna untuk Anda?

USER REVIEW SPC L50 Prima Lainnnya

review
0 like

POPULAR RATED PRODUCTS