Cara Menggunakan Manual Fokus pada Lensa Kamera

Oleh Rira updated Rabu, 07 Peb 2018 | 14:36

Bagi pengguna kamera DSLR tentu tak asing dengan pengaturan fokus yang satu ini. Pengaturan fokus sendiri sangat penting dan cukup mendasar dipelajari bagi mereka yang ingin belajar memotret secara profesional karena pengaturan fokus tentunya akan berpengaruh pada hasil pemotretan nantinya.

Meskipun ada pilihan autofokus yang disediakan di kamera yang berarti Anda bisa langsung bisa memotret tanpa perlu mengatur fokus secara manual dengan memutar ring lensa kamera. Namun untuk beberapa kondisi, mengatur fokus secara manual masih sangat dibutuhkan.

Apalagi jika Anda menggunakan lensa khusus manual fokus, tentunya wajib hukumnya bisa menggunakan cara ini. Sebenarnya apa perbedaan dari manual fokus dan autofokus itu sendiri? Kapan sebaiknya manual fokus digunakan? Berikut penjelasannya.

Beda Autofokus dan Manual Fokus

tombol fokus dslr
Di bagian itulah kita mengatur manual fokus dan auto fokus pada kamera via journotech.com

1. Auto Fokus

Secara umum autofokus merupakan sistem pada kamera atau lensa kamera, atau kombinasi kamera dan lensa yang mana ketepatan fokusnya ditentukan oleh alat elektronik dan motor. Pada mode autofokus, sistem kamera akan mencari dan mendapatkan fokus pada objek secara otomatis saat tombol shutter ditekan setengah.

Di kamera DSLR Anda bisa menyetting mode autofokus dengan cara set tombol yang ada di badan lensa ke arah AF atau A. Bidik objek yang akan difoto, tekan tombol shutter setengah saja hingga fokus didapatkan dan setelah fokus didapat di mana biasanya ditandai dengan bunyi bip atau kedipan merah pada titik-titik fokus maka Anda bisa langsung shoot. Hal yang sama juga bisa didapatkan pada kamera mirrorless.

Autofokus sendiri dibedakan dalam beberapa mode, yakni :

  • One Shot AF (single area), yakni mode yang bisa digunakan untuk memotret benda diam atau tidak bergerak, misal landscape atau portrait (manusia). Mode ini paling umum digunakan dan menjadi setting standar pada kamera. Kelebihan mode ini adalah baterai menjadi lebih awet.
  • AI Servo AF (continues), yakni mode yang digunakan untuk memotret benda yang bergerak seperti orang yang sedang berlari, burung, kendaraan dan sebagainya. Mode ini akan memprediksi objek yang dibidik dan jalur yang akan dilalui objek serta mengikuti objek saat shutter ditekan.
  • AI Fokus AF (hybrid), yakni mode gabungan antara One Shot dan AI Servo yang bisa digunakan untuk memotret benda diam atau bergerak. Mode ini biasanya digunakan untuk memotret objek yang kondisinya berubah-ubah dari diam ke bergerak dan sebaliknya. Mode ini bisa digunakan sebagai mode stand-by dan untuk keperluan sehari-hari karena jika sewaktu-waktu digunakan untuk memotret objek tak terduga, Anda bisa langsung beraksi tanpa perlu mengganti mode yang sesuai.  

2. Manual fokus

Sesuai namanya, manual fokus adalah pengaturan fokus dengan cara manual sehingga objek yang ingin dipotret bisa terlihat tajam dan fokus. Mode manual fokus banyak digunakan para fotografer landscape, makro dan tentunya juga para pengguna lensa manual fokus.

Mode ini biasanya disediakan bagi Anda yang ingin mengunci fokus dengan mengandalkan tangan yang memutar ring fokus di lensa dan memadukannya dengan pengamatan mata. Di mode manual fokus Anda bisa memanfaatkan konfirmasi fokus, yakni dengan cara memutar ring fokus sambil menekan separuh tombol fokus. Titik fokus akan menyala merah atau hijau saat fokus tercapai.

Alasan Menggunakan Manual Fokus

manual fokus
Ada banyak keuntungan ketika kita menggunakan manual fokus via bhphotostudio.com

Meskipun menggunakan autofokus cukup praktis dan bisa langsung digunakan tanpa perlu susah-susah mengatur cincin fokus untuk mendapatkan ketajaman objek, namun sebenarnya menggunakan manual fokus lebih fleksibel dan lebih banyak yang bisa ditangkap dibanding menggunakan autofokus.

Mode auto fokus juga seringkali tidak berfungsi dengan baik dalam mendapatkan fokus saat kondisi tertentu, misal di malam hari saat cahaya minim atau terlalu gelap dan juga untuk pemotretan makro. Saat itulah manual fokus menjadi wajib digunakan.

Menggunakan manual fokus memang butuh latihan dan tentunya pengetahuan tambahan sehingga hasil foto yang didapatkan bisa lebih mantap. Berikut alasan-alasan menggunakan manual fokus lebih dipilih dibanding menggunakan auto fokus:

1. Cocok Dilakukan dalam Mengambil Foto Makro

Image via digital-photography-school.com

Saat memotret makro, jarak antara lensa dan subyek biasanya sangat dekat. Selain itu saat memotret makro, depth-of-field (DOF) sangatlah tipis dan sempit. Dalam situasi demikian, fitur autofokus lensa akan kesulitan untuk mendapatkan fokus yang tepat.

Ring fokus lensa akan berputar terus menerus untuk mendapatkan fokus. Untuk memotret objek yang sangat dekat atau makro, cara yang terbaik tentu saja dengan menggunakan fokus manual.

Untuk mendapatkan perbesaran maksimal, setting lensa pada manual fokus dan gunakan titik fokus terdekat. Lalu temukan fokus yang tepat dengan memaju-mundurkan lensa di depan objek hingga mendapatkan fokus yang pas.

Menggunakan fokus manual pada mode Live view juga sangat berguna karena dengan DOF yang sangat sempit dan jarak fokus yang pendek akan menghasilkan subjek dengan fokus yang tajam pada area atau titik yang dikehendaki.

2. Hasil Lebih Artistik

Image via Eventbrite

Untuk beberapa alasan artistik, penggunaan manual fokus akan sangat berguna. Misalnya saat fotografer sengaja ingin membuat efek blur atau tidak fokus untuk mendapat efek tertentu, maka menggunakan manual fokus akan sangat membantu.

Demikian juga saat ingin mendapat karakter bokeh dari suatu lensa atau mungkin saat ingin memotret kabut di hutan agar terlihat blur dan menghasilkan efek mistis, peran manual fokus menjadi sangat penting.

3. Lebih Mudah Mendapat Hasil Low light

Image via nhm.ac.uk

Sistem autofokus membutuhkan cahaya dan kontras yang cukup untuk dapat bekerja dengan baik, sehingga sistem autofokus seringkali gagal saat situasi minim cahaya atau kontras yang rendah.

Bahkan lensa yang memiliki fitur autofokus cepat dan aperture besar pun tetap akan kesulitan memotret dalam kondisi kurang cahaya. Fitur focus assist lamp yang ada di beberapa kamera terbaru pun kadang tidak membantu terutama saat memotret dalam kondisi yang betul-betul gelap, misal memotret star trail.

Satu-satunya cara yang bisa dilakukan tentu saja dengan menggunakan manual fokus. Memotret dengan manual fokus dengan mode live view pada DSLR atau electronic viewfinder pada CSC, memungkinkan Anda mendapatkan hasil potret yang tajam.

4. Lebih Mudah Mengatur Fokus Ketika Objek Terhalang Sesuatu


Image via bhphotovideo.com

Saat ingin memotret objek yang terhalang sesuatu, misal hewan di kebun binatang yang terhalang pagar pembatas atau objek di balik kaca, menggunakan mode autofokus nampaknya akan memberikan hasil yang mengecewakan. Karena pada mode autofokus, benda terdepan akan digunakan sebagai titik fokus.

Objek utama yang menjadi incaran Anda menjadi tak tertangkap dengan baik sesuai keinginan. Dalam kasus semacam ini lebih baik Anda menggunakan fokus manual dan memutar ring fokus untuk mendapatkan fokus tajam. Dijamin hasilnya akan sangat memuaskan. 

5. Lebih Mudah Mengatur Kontras

Sensor autofokus kamera bekerja berdasarkan level contrast dari objek. Namun terkadang kita ingin memotret objek yang mempunyai tingkat kekontrasan yang sangat rendah, misalnya tone, warna, atau tekstur dimana antara foreground dan background hampir sama.

Saat berada dalam kondisi seperti itu, sistem autofokus kamera akan kesulitan untuk menentukan fokus yang tepat sehingga cara termudah adalah dengan menggunakan mode manual fokus.

6. Menghindari Fokus Error Saat merekam video

Meskipun sistem autofokus pada perekaman video semakin canggih, namun para videografer profesional masih tetap memilih mode manual fokus dengan alasan untuk menghindari fokus eror selama perekaman.

Dengan menggunakan manual fokus, perubahan atau perpindahan fokus bisa dilakukan secara lembut dimana videografer mencapainya dengan memutar ring fokus lensa secara perlahan.

Cara Melakukan Manual Fokus

manual fokus
Melakukan manual fokus sangat mudah via zeiss.com

Sebenarnya cukup mudah melakukan manual fokus saat pemotretan. Memang dibutuhkan sedikit latihan dan tentunya pengamatan yang tajam. Untuk melakukan manual fokus, berikut langkah-langkah yang bisa dilakukan :

1. Setel Posisi Fokus di Lensa

Anda akan melihat tanda M/A atau AF/MF di lensa, pilihlah di posisi M.

2. Putar Focusing Ring untuk Menentukan Fokus

Biasanya lensa memiliki 2 ring yang bisa diputar, satu untuk mengubah zoom dan satunya yang lain untuk mengatur fokus. Putarlah cincin fokus tersebut sambil mengintip di viewfinder. Kadang kita harus memutar ke kanan atau ke kiri sambil memastikan area yang akan difokuskan benar-benar tajam. 

3. Gunakan Skala Jarak

Di lensa terdapat distance scale atau skala jarak untuk membantu melakukan manual fokus. Skala ini cukup membantu saat digunakan memotret di kondisi gelap dan bisa digunakan untuk memperkirakan di sebelah mana focusing ring harus diputar.

4. Manfaatkan Layar LCD untuk Memeriksa Ketajaman Hasil Foto

Zoom sampai besar dan arahkan ke area yang ingin kita fokuskan ketajamannya. Misal saat memotret wajah, yang harus diperiksa adalah area mata. Jika kurang tajam, Anda bisa segera mengulang untuk mendapatkan hasil yang paling memuaskan.

5. Pastikan Diopter Kamera Diatur dengan Benar

Diopter sendiri adalah roda slider di sebelah viewfinder dengan tanda -/+ untuk mengatur tampilan focus brackets dan data di viewfinder agar tampak jelas untuk mata fotografer. Jika terlihat buram artinya diopter perlu diatur ulang.

6. Aturlah mode fokus.

Jika Anda menggunakan lensa AF-S, pindahkan mode fokus ke ‘Single Area’ yang akan memungkinkan Anda mengontrol focus bracket saat menggunakan lensa manual.

7. Gunakan fitur Focus Confirmation

Yang dimaksud Focus Confirmation adalah titik hijau di bagian kiri bawah viewfinder yang akan menyala jika fokus yang didapat sudah benar. Jika titiknya berkedip-kedip berarti fokusnya masih sedikit meleset dan Anda harus mencarinya hingga benar-benar stabil.

8.Ingatlah untuk Memeriksa Focus Bracket

Fitur Focus Confirmation yang disebutkan di atas hanya akan mengonfirmasikan fokus pada apapun yang ada di bawah focus bracket yang sudah dipilih. Akan sia-sia saja Anda berusaha mendapatkan fokus ke wajah seseorang dan berharap titik hijaunya terus menyala kalau focus bracketnya ternyata mengarah ke sesuatu di belakang objek.

Jika kamera diatur ke fokus Single Area atau Dynamic Area, Anda bisa menggunakan tombol arah untuk memilih bracket yang digunakan. Titik fokus sendiri adalah titik merah yang berkedip di area focus bracket ketika menekan tombol shutter setengah. Anda juga bisa memeriksanya di bagian kiri bawah LCD.

9. Stabilkan Tangan Anda

Semakin stabil tangan Anda maka akan semakin mudah untuk mendapatkan fokus yang benar. Jangan terus bergerak karena jika Anda bergoyang menjauhi atau mendekati objek maka fokus juga akan terus meleset.

Untuk latihan manual fokus, Anda bisa memanfaatkan tripod sebagai alat bantu sehingga mempermudah untuk berkonsentrasi mendapat fokus dan komposisi yang benar. Tripod juga akan memastikan Anda mendapat gambar yang tajam karena tidak akan ada goyangan kamera.

10. Gunakan Zoom In untuk Memeriksa Ketajaman

Setelah mengatur exposure, Anda bisa menggunakan live view untuk melakukan zoom in dan melihat apakah fokus sudah benar-benar tajam. Kemudian barulah Anda bisa mengatur fokus dari situ. 

Kesimpulan

Meskipun sudah disediakan mode autofokus di kamera terkini, namun belajar melakukan manual fokus yang benar akan sangat mempengaruhi hasil foto Anda, terutama Anda yang ingin menjadi seorang fotografer profesional.

Manual fokus juga sangat ditentukan oleh jam terbang sehingga semakin sering dilatih maka akan semakin cepat Anda bisa melakukannya dan tentunya dengan hasil yang lebih akurat. Keahlian memang membutuhkan latihan dan tentunya harus selalu diasah.

Artikel Lainnya

Komentar